Home Dawuh Kyai Inilah Rahasia Umur Panjang Menurut Islam: Amal dan Prestasi!

Inilah Rahasia Umur Panjang Menurut Islam: Amal dan Prestasi!

by Arundaya Maulana
Amal Prestasi/Freepik

PROGRESIF EDITORIAL – Panjang umur sejati dalam pandangan Islam bukanlah semata-mata soal bertambahnya tahun hidup seseorang di dunia, tetapi lebih kepada bagaimana seseorang mengisi hidupnya dengan amal saleh dan prestasi yang bermanfaat bagi dirinya dan masyarakat. Islam mengajarkan bahwa hidup adalah kesempatan untuk beribadah dan berbuat kebaikan yang akan membawa kebahagiaan sejati di dunia dan akhirat. Oleh karena itu, memahami konsep panjang umur sejati dalam Islam memerlukan pemahaman yang mendalam tentang nilai-nilai amal saleh dan prestasi yang bermanfaat.

Dalam Islam, panjang umur tidak diukur dari jumlah tahun yang dijalani, tetapi dari seberapa banyak kebaikan yang telah dilakukan dan seberapa besar dampak positif yang ditinggalkan. Rasulullah SAW bersabda :  

“Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia lainnya.”

(HR. Ahmad, Thabrani, dan Daruquthni)

Hadis ini menunjukkan bahwa nilai seseorang dalam Islam ditentukan oleh seberapa besar manfaat yang dapat diberikannya kepada orang lain, bukan oleh usia kronologisnya.

Amal saleh merupakan segala bentuk perbuatan baik yang dilakukan dengan niat ikhlas karena Allah SWT. Dalam Al-Qur’an, Allah SWT berfirman : 

“Barangsiapa mengerjakan kebaikan seberat zarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya.”

(QS. Az-Zalzalah: 7

 Amal saleh mencakup berbagai aspek kehidupan, termasuk ibadah, akhlak mulia, serta kepedulian terhadap sesama dan lingkungan.

1. Ibadah Ritual : Ibadah seperti shalat, puasa, zakat, dan haji adalah fondasi dari amal saleh. Ibadah-ibadah ini tidak hanya mendekatkan diri kepada Allah SWT, tetapi juga membentuk karakter dan moral yang baik.

2. Akhlak Mulia : Akhlak yang baik seperti jujur, sabar, tawadhu’, dan ikhlas adalah bagian penting dari amal saleh. Akhlak mulia menciptakan hubungan yang harmonis dengan sesama manusia dan menunjukkan kesempurnaan iman seseorang.

3.  Kepedulian Sosial : Amal saleh juga mencakup tindakan-tindakan yang bermanfaat bagi masyarakat, seperti membantu fakir miskin, menyantuni anak yatim, memberikan pendidikan, dan menjaga lingkungan. Kepedulian sosial adalah cerminan dari ajaran Islam yang rahmatan lil ‘alamin (rahmat bagi seluruh alam).

Baca Juga:  Wow! Santri Bumi Shalawat Beraksi dalam Prosesi Qurban yang Menginspirasi!

Prestasi dalam Islam tidak hanya dilihat dari pencapaian material atau kedudukan sosial, tetapi juga dari kontribusi positif yang diberikan kepada masyarakat. Prestasi yang sejati adalah yang membawa manfaat besar bagi orang lain dan mendapat ridha Allah SWT.

Related Posts

Leave a Comment