Home Seputar Islam Tahun Baru Hijriah

Tahun Baru Hijriah

by Farrel Endy

Tahun baru Hijriah/ Islam bulan Muharram merupakan tahun baru Islam yang dimana amal baik dan buruk kita yang dicatat akan disetorkan atau diberikan kepada Allah SWT. Pada Tahun baru Hijriah kita akan mendapatkan catatan baru sebagai catatan amal baik dan buruk yang akan kita lakukan

Para pendapat mengatakan bahwa tahun baru Hijriah diperingati dengan maksud agar umat Islam mampu mengambil i’tibar (pelajaran) dari peristiwa tersebut, baik i’tibar secara tekstual maupun secara kontekstual (maknawi)

Tahun baru Hijriah/ bulan Muharram dikenal sebagai Hijrahnya Nabi Muhammad dari kota Makkah menuju Madinah yang sebelumnya disebut sebagai “Yastrib”. Sebenarnya kejadian hijrah Rasulullah tersebut terjadi pada malam tanggal 27 Shafar dan sampai di Yastrib (Madinah) pada tanggal 12 Rabiul awal. Adapun pemahaman bulan Muharram sebagai bulan Hijrah Nabi, karena bulan Muharram adalah bulan yang pertama dalam kalender Qamariyah yang oleh Umar bin Khattab, yang ketika itu beliau sebagai khalifah kedua sesudah Abu Bakar, dijadikan titik awal mula kalender bagi umat Islam dengan diberi nama Tahun Hijriah.

Tahun baru Hijriah adalah perayaan tahun baru dalam kalender Hijriah, juga dikenal sebagai kalender Islam atau kalender lunar. Kalender Hijriah berbeda dari kalender Gregorian yang umum digunakan di sebagian besar dunia.

Perayaan Tahun Baru Hijriah jatuh pada tanggal 1 Muharram, bulan pertama dalam kalender Hijriah. Tanggal pasti perayaan ini berubah setiap tahunnya karena kalender Hijriah berdasarkan siklus bulan dan mengandung 354 atau 355 hari dalam satu tahun.

Tahun baru Hijriah merupakan momen penting bagi umat Muslim di seluruh dunia. Pada hari ini, banyak umat Muslim merenungkan tahun yang telah berlalu dan berkomitmen untuk memperbaiki diri di tahun yang baru. Ada juga kebiasaan berdoa, menghadiri kegiatan keagamaan, dan melakukan amalan-amalan baik sebagai bagian dari perayaan ini.

Tahun baru Hijriah tidak dirayakan secara meriah seperti Tahun Baru Masehi (kalender Gregorian) di banyak negara, tetapi umat Muslim biasanya memperingatinya dengan khidmat dan refleksi spiritual. Setiap tahun, pemimpin agama Islam dan masyarakat Muslim biasanya menyampaikan pesan dan nasihat untuk memulai tahun baru dengan niat yang baik dan amal yang lebih baik pula.

Baca Juga:  Jadwal Sholat Banyuwangi, 25 November 2022

Perayaan Tahun Baru Hijriah juga menandai peristiwa penting dalam sejarah Islam, yaitu hijrahnya Nabi Muhammad SAW dari Mekah ke Madinah pada tahun 622 Masehi. Hijrah ini menjadi titik awal kalender Hijriah dan memiliki makna mendalam dalam sejarah Islam.

Related Posts

Leave a Comment