Home Seputar Islam Mengajarkan Ketauhidan pada Anak Sejak Dini

Mengajarkan Ketauhidan pada Anak Sejak Dini

by Admin Progresif Media

Orang tua adalah komponen terpenting bagi kemajuan dan perkembangan anak, anak cenderung lebih cepat menangkap tauladan dan contoh dari perbuatan orang tuanya dibanding dengan ketika orang tua menyampaikannya dengan nada bicara yang tinggi.

Nilai dan teladan yang baik bagi anak merupakan salah satu hal terampuh dalam membentuk karakter dan pribadi anak. Pemupukkan nilai dasar agama dimulai dari sektor keluarga adalah wujud dari ikhtiyar orang tua dalam melahirkan generasi islami. Pengajaran tauhid dasar seperti mengajarkan syahadat dan kebiasaan berdoa sebelum melakukan kegiatan adalah nilai yang harus ditanamkan sejak dini dalam diri anak.

Pendidikan orang tua yang wajib diajarkan pertama kali terhadap anak adalah mengenalkan Allah dengan cara mengajari mereka dengan dua kalimah syahadat yaitu: 

أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ    وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ

Asyhadu an lâ ilâha illallâh, wa asyhadu anna muhammadar rasûlullâh.

Artinya: “Saya bersaksi tidak ada tuhan yang berhak disembah kecuali Allah. Dan saya bersaksi bahwa sesungguhnya Nabi Muhammad adalah utusan Allah,” 

Iman yang paling tepat adalah hatinya yakin, mulutnya berikrar mau mengakui atau ber tauhid, serta amal atau tindakannya sesuai. Barangsiapa mulut dan sikapnya sudah tepat, namun hatinya tidak iman, orang ini disebut sebagai orang munafik. Barangsiapa hatinya yakin, sikapnya bagus, namun mulutnya tidak mau berikrar iman, orang ini namanya adalah orang kafir. Sedangkan hati iman, mulut sesuai, tapi sikapnya tidak sesuai, orang seperti ini masuk kategori orang fasik. (Ahmad ar-Ramli, Fathurrahman, (Beirut: Darul Minhaj, 2009), hlm. 50)

Selain syahadat, pelajaran yang juga perlu diajarkan orang tua terhadap anaknya adalah soal kerelaan mereka terhadap Allah sebagai Tuhan, Islam sebagai agama, dan Nabi Muhammad sebagai utusan. Habib Ali bin Abdurrahman al-Masyhur mengatakan, satu hal yang pertama kali diajarkan ulama salaf terhadap anak-anak mereka adalah bacaan:

رَضِيْتُ بِاللهِ رَبًّا، وِبِالإِسْلَامِ دِيْنًا، وَبِمُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَبِيًّا وَرَسُوْلًا

Radhītu billāhi rabbā, wa bil islāmi dīnā, wa bi Muhammadin shallallāhu ‘alaihi wa sallama nabiyyan wa rasūlā.

Baca Juga:  Antara Sulap dan Sihir

Artinya: “Aku rela Allah sebagai Tuhan, Islam sebagai agama, dan Nabi Muhammad ﷺ sebagai nabi dan rasul,” (Habib Zein bin Ibrahin bin Sumaith, Al-Manhajus Sawi, (Tarim: Darul Ilmi wad Da’wah, 2005) hlm. 506)

Related Posts

Leave a Comment