Home Berita Masjidil Aqhsa, Situs Penting di Kondisi Genting

Masjidil Aqhsa, Situs Penting di Kondisi Genting

by Admin Progresif Media

Perjalanan malam Muhammad
Masjid al-Aqsa, atau hanya Al-Aqsa, berarti “masjid terjauh” atau “tempat suci terjauh”, dan merujuk pada masjid berkubah utama di dalam kawasan suci Haram al-Sharif – “Kandang Mulia”. Kawasan ini meliputi Kubah Batu, empat menara, gerbang bersejarah dan masjid itu sendiri.

Disebutkan dalam Surah 17, ayat 1 Alquran, masjid ini terkait dengan kisah “Isra” Muhammad – “perjalanan malam” dari Mekah ke Yerusalem – yang sebagian menegaskan bahwa ia adalah nabi terakhir dan paling berwibawa bagi umat Islam. Al-Quran mengatakan bahwa sang nabi “dibawa … pada malam hari dari Masjidil Haram [di Mekkah] ke Masjid Terjauh [al-Aqsa], yang wilayahnya telah kami berkahi.”

Dari sana, diyakini bahwa Muhammad naik ke surga – yang disebut Mir’aj. Kubah Batu – Qubbat as-Sakhra – konon melindungi batu tempat Muhammad naik ke surga. Asal-usul masjid ini sudah ada sejak abad ketujuh. Pertama kali dibangun pada tahun 637 M, hanya lima tahun setelah wafatnya sang nabi. Masjid ini telah dihancurkan, dibangun kembali, dan direnovasi beberapa kali.

Bangunan yang ada saat ini sebagian besar berasal dari abad ke-11 dan menjadi tempat ibadah harian dan pertemuan Jumat yang menarik banyak orang. Bangunan ini berdekatan dengan tempat-tempat keagamaan Yahudi dan Kristen yang penting, terutama situs Kuil Yahudi Pertama dan Kedua.

Kadang-kadang, Dome of the Rock – sebuah kuil – dan Al-Aqsa – sebuah masjid – sering disalahartikan sebagai satu kesatuan. Meskipun merupakan bagian dari “Tempat Suci yang Mulia,” keduanya adalah dua bangunan yang berbeda dengan sejarah dan tujuan yang berbeda. Namun, istilah Al-Aqsa terkadang digunakan untuk menunjukkan keseluruhan kompleks “Tempat Suci”. Awalnya, diyakini bahwa istilah “tempat suci terjauh” mengacu pada Yerusalem secara keseluruhan.

Baca Juga:  Syekh Yusri: Nafsu Berasal dari Pertemuan Ruh dan Jasad

Related Posts

Leave a Comment