Home Tokoh Mariam Al Astrulabi: Wanita Muslim di Balik Penemuan Astrolab Abad ke-10

Mariam Al Astrulabi: Wanita Muslim di Balik Penemuan Astrolab Abad ke-10

by Admin Progresif Media

PROGRESIF EDITORIAL– Mariam membawa ilmu astrolab ke tingkat berikutnya dan lebih dari seribu tahun kemudian, dia menjadi tokoh sentral dalam novel fiksi ilmiah Binti. Antara abad ke-8 dan ke-15, para cendekiawan Muslim memberikan kontribusi yang sangat besar terhadap ilmu pengetahuan, menciptakan alat-alat canggih di bidang kedokteran, astronomi, fisika dan kimia, yang mengilhami para ilmuwan untuk membuat terobosan kemajuan selama Renaisans dan Zaman Penemuan.

Dari Ali al-Qushji hingga Ulugh Bey dan Al-Biruni hingga Ibnu Sina, karya-karya puluhan pemikir besar Muslim di Abad Pertengahan membuka jalan baru bagi generasi polimatik berikutnya. Dalam hal astronomi, para cendekiawan Muslim juga memperbaiki dan menyempurnakan sistem Ptolemeus, model matematika alam semesta yang dirumuskan oleh astronom dan matematikawan Aleksandria, Ptolemeus, pada tahun 150 Masehi. Kontribusi luas dari astronomi Islam juga menyingkap beberapa kelemahan dalam sistem Ptolemeus dan Aristotelian.

Hingga abad ke-15, selama periode abad pertengahan, ilmuwan Muslim juga memberikan berbagai kontribusi di bidang astronomi. Karya-karya mereka terutama didasarkan pada sumber-sumber kuno dari Yunani, Iran, dan India. Namun, mereka membawanya ke tingkat yang lebih tinggi dengan menciptakan alat baru untuk mengukur dan menghitung pergerakan bintang dan planet.

Karena umat Muslim melakukan salat lima kali sehari, waktunya ditentukan oleh posisi matahari. Jemaah Muslim, di mana pun mereka berada di dunia, harus berdoa menghadap Ka’bah Suci di kota Mekkah, Arab Saudi. Persyaratan ini menginformasikan beberapa prestasi ilmiah penting selama Zaman Keemasan Islam.

Mariam Sang Penemu Astrolab

Pada abad ke-10, seorang wanita Muslim bernama Maryam al-Ijliya, yang juga dikenal sebagai Mariam al Astrulabi, membawa kerajinan membangun astrolabe ke tingkat berikutnya. Astrolabe adalah perangkat kuno yang digunakan untuk mengukur waktu dan posisi matahari dan bintang-bintang.

Mariam dikenal karena kecemerlangan akademis dan pikirannya yang sangat terfokus yang menjadi dasar untuk mengelola transportasi dan komunikasi menggunakan astrolab. Lahir di Suriah selama abad ke-10, kecenderungannya dalam mengembangkan astrolab terinspirasi oleh ayahnya, yang dikenal sebagai Al- Ijliyy al-Asturlabi, yang magang pada pembuat astrolabe di Baghdad.

Baca Juga:  Amr Bin Al-Ash, Orator Ulung Pembebas Mesir

Desain astrolabe juga mengharuskan Mariam bekerja dengan perhitungan matematis yang rumit dan presisi, tetapi secara bertahap dia menguasai desainnya. Hal ini membuat Sayf Al Dawla terkesan, pendiri Emirat Aleppo yang meliputi sebagian besar Suriah utara dan sebagian Jazira barat. Dia memerintah dari tahun 944 hingga 967 Masehi.

Al Dawla menemukan karya-karya Mariam sangat rumit dan inovatif. Ketika ketenarannya mulai tumbuh, ia memutuskan untuk mempekerjakannya di istana di Aleppo. Selain itu, dia juga membantu mengembangkan teknik navigasi dan ketepatan waktu selama waktu itu.

Bagaimana astrolabe yang ditemukan oleh Mariam membantu astronomi?

Astrolabe adalah alat yang menggunakan benda-benda astral seperti matahari dan bintang-bintang untuk mengetahui posisi Anda dalam garis lintang, atau mengetahui waktu setempat. Alat ini juga dapat digunakan untuk mengukur peristiwa langit seperti goyangan poros bumi.

Alat ini terdiri dari piringan logam atau kayu dengan keliling yang ditandai dalam derajat. Ada juga penunjuk bergerak yang diputar di tengah piringan yang disebut alidade. Alat ini berguna untuk menentukan posisi matahari, bulan, bintang-bintang dan planet-planet yang akan digunakan untuk menemukan kiblat, menentukan waktu salat, dan hari-hari awal Ramadan dan Idul Fitri.

Di sisi lain, mereka juga digunakan dalam mata pelajaran astronomi, astrologi dan horoskop. Dengan astrolabe, para astronom dapat menghitung posisi benda-benda langit, waktu siang (atau malam), waktu dalam setahun, ketinggian objek apa pun, garis lintang dan banyak lagi.

Kontribusi signifikan Mariam dalam astronomi secara resmi diakui ketika asteroid sabuk utama, 7060 Al-Ijliyye, dinamai menurut namanya setelah penemuan Henry E. Holt di Observatorium Palomar pada tahun 1990.

Beberapa karya akademis menunjukkan bukti yang menunjukkan bahwa astrolabe yang dibuat oleh Mariam dapat digunakan untuk secara tepat menetapkan posisi matematis bintang-bintang dan benda-benda langit lainnya meskipun dia tidak memiliki kelas dalam matematika. Dalam menghubungkan matematika dengan keahlian yang baik, ditambah dengan pengetahuan metalurgi yang sangat baik, dia menunjukkan keterampilan dan tingkat kecerdasan yang tinggi, yang merupakan bukti kontribusinya terhadap astronomi modern dan juga terhadap agama Islam.

Baca Juga:  Sri Susuhunan Pakubuwono X: Sultan Kebanggaan Surakarta

Sangat penting untuk dicatat bahwa astrolabe ditemukan oleh orang-orang Yunani yang menggunakannya untuk mengukur garis lintang. Pada tahun 2016, novel penulis fiksi ilmiah Nnedi Okorafor yang berjudul ‘Binti’ di mana tokoh sentralnya adalah Mariam menerima Penghargaan Nebula. Mariam adalah inspirasi di balik tokoh protagonis dalam novel fiksi ilmiahnya, Binti.

Okorafor menyatakan bahwa dia belajar tentang Mariam di sebuah festival buku di UEA. Tokoh utama eponim dalam Binti menjadi seorang wanita muda yang ahli dalam membuat astrolabes.

Sumber: TRT World

Related Posts

Leave a Comment