Home Tokoh Tingkatan Seorang Waliyullah Menurut Ibnu Arabi

Tingkatan Seorang Waliyullah Menurut Ibnu Arabi

by Syarif Abdurrahman
Tingkatan Seorang Waliyullah Menurut Ibnu Arabi

PROGRESIF EDITORIAL – Tingkatan waliyullah menurut Syekh Akbar Sayyid Muhyiddin Ibnul Arabi itu beraneka ragam, sesuai perkembangan spiritual masing-masing, antara lain yaitu:

  1. Wali Al-Aqthob (الأقطاب), berasal dari kata tunggal Quthub (قطب), yang bermakna pasak. Tingkatan wali yang pertama ini adalah tingkatan wali tertinggi. Jumlahnya hanya satu orang untuk setiap generasi.
  2. Wali Al-Aimmah (الأئمة), berasal dari kata tunggal Al-Imam (الإمام). Jumlahnya hanya dua orang disetiap generasi. Diantra kekaromahannya adalah pandangan hidupnya hanya tertuju pada alam malakut (berpenghuni malaikat, jin, dan iblis), terkadang juga hanya tertuju pada alam malaikat saja.
  3. Wali Al-Autad (الأوتاد), yang berasal dari kata tunggal وتد. Jumlahnya ada empat orang disetiap generasi dan tinggal di empat penjuru bumi, yaitu bumi bagian utara, selatan, barat, dan timur. Mereka bagaikan penjaga di setiap pelosok bumi.
  4. Wali Al- Abdal (الأبدل), yang berasal dari kata tunggal badal (بدل), yang artinya pengganti. Jumlahnya ada tujuh orang dalam satu generasi, tidak bertambah dan tidak berkurang. Apabila ada yang meninggal, maka Allah akan segeera mengangkat wali lain sebagai penggantinya. Ulama’ mengatakan bahwa bumi ini memiliki tujuh daerah, dan setiap daerah terdapat satu wali abdal.
  5. Wali Nuqoba’ (نقباء), berasal dari kata Naqiibun (نقيب), yang artinya pemimpin. Jumlahnya ada dua belas orang di setiap generasi. Diantara kekeramatannya adalah mereka sanagat menguasai tentang syari’at islam (hukum-hukum keagamaan). Selain itu mereka juga dapat mengetahui tentang rahasia yang tersembunyi di hati seseorang (mukasyafah). Merka mampu memebak karakter seseorang hanya dengan melihat bekas jejak kakinya.
  6. Wali Nujaba’ (نجباء), berasal dari kata tunggal (نجيب), yang artinya orang yang mulya. Jumlahnya delapan orang di setiap generasi. Pada umumnya, para wali ini banyak didatangi orang dan kemanapun mereka pergi disambut orang banyak. Mereka tidak merasakan bahwa dirinya wali. Akan tetapi wali yang tingkatnya lebih tinggi yang mengetahuinya.
  7. Wali Hawariyyun (حواريون), berasal dari kata tunggal Hawari (حواري), yang artinya penolong. Jumlahnya hanya ada satu orang di setiap generasi. Wali ini mempunyai sikap pemberani dalam membela agama Allah. Apabila ia meninggal, maka Allah akan menggantinya dengan yang lain. Pada zaman nabi hanya ada satu sahabat yang mencapai tingkatan wali Hawari, yaitu Zubair bin Awwam, sebagaimana sabda Nabi S.A.W.
Baca Juga:  Alawiyyin, Keluarga Keturunan Nabi Muhammad Terbesar di Indonesia

لكل نبي حواريٌ وحواريْ زبير بن العوام

Artinya: Setiap nabi mempunyai wali hawari. Sedangkan hawariku adalah Zubair bin Awwam.

Related Posts

Leave a Comment